TANAH BUMBU | Infomedia Nusantara – Pelaksanaan TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) akan terus dievaluasi agar tepat guna dan tepat sasaran bagi pemerataan pembangunan, khususnya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Hal tersebut diungkapkan Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Maruli Simanjuntak, M.Sc. usai Upacara Penutupan TMMD ke-120 di wilayah Kodim 1022/Tanah Bumbu, tepatnya di Desa Karengrejo, Kecamatan Karang Bintang Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan, Jumat (7/6/2024).

Lebih lanjut Kasad mengatakan bahwa tiap gelaran TMMD melibatkan 50 Kodim di jajaran TNI AD yang dipilih secara bergiliran. Alasan digilirnya Kodim pelaksana TMMD, karena berkaitan dengan kemampuan dukungan anggaran untuk pelaksanaannya.

“Kodim memberi masukan, kita yang menilai mana yang dipilih. Karena kemampuan kami hanya 50 titik (dalam setiap pelaksanaan TMMD). Dukungan dana TNI AD itu digunakan untuk biaya operasional prajurit, seperti uang makan dan sebagainya. Pemda fokus pada proyeknya,“ ujar Kasad menjelaskan pembagian tanggung jawab pembiayaan TMMD.

Kasad juga menegaskan bahwa dirinya telah menghimbau kepada pemerintah daerah untuk dapat memanfaatkan program TMMD ini secara kontinyu dengan (dukungan anggaran) yang terus meningkat. Karena selain pelaksanaan pembangunan bisa dicapai dengan biaya yang lebih ekonomis, TMMD juga mampu menjangkau wilayah-wilayah terpencil, terisolir dan wilayah perbatasan.

Kasad menambahkan, selain program TMMD, TNI AD juga melaksanakan kegiatan yang bertujuan untuk terus membantu pemerintah daerah dan membantu kesulitan masyarakat melalui kegiatan Karya Bakti.

Terkait El Nino yang berlanjut dengan musim kemarau, Kasad berharap, Tanah Bumbu dengan Program TMMD dan Karya Baktinya (akses air bersih) dapat menjadi contoh, sehingga tidak ada lagi tempat yang masyarakatnya kekurangan air bersih saat El Nino datang.

Kasad mengapresiasi TMMD di wilayah Tanah Bumbu, yang dinilainya telah sesuai dengan kebutuhan pokok masyarakat, yaitu pembangunan akses jalan yang dapat meningkatkan perekonomian, akses air bersih, rehab Rumah Tidak Layak Huni (RTLH), serta penyediaan sanitasi (MCK). Kasad berharap hasil TMMD ke-120 di wilayah ini dapat digunakan dan dipelihara dengan sebaik-baiknya oleh masyarakat dalam jangka waktu lama.

Pada momen tersebut, Kasad juga berkesempatan meninjau langsung Program fisik TMMD menggunakan motor trail. Di antaranya, lokasi pembangunan jalan dan sumur bor, serta menyerahkan kunci rumah hasil rehab RTLH, membagikan tas sekolah, serta bansos kepada warga setempat. (Dispenad)

By admin

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error:Content is protected !!